Wednesday, 12 July 2017

Ngopi Asik di Danau Air Laut Tawar Takengon

Ransel Ijo +62Bicara soal kopi gw tipe orang yang gak begitu suka kopi. Baik itu kopi original maupun kopi dengan varian rasa lainnya. Tapi semua itu jadi gak berlaku pas gw berkunjung ke Danau Air Laut Tawar Jpeople. Seleasi menikmati pagi menjelang siang di Pantan Terong. Kita berdua langsung capcus turun lagi ke daratan Kota Takengon. Spot selanjutnya juga gak kalah hits dari Pantan Terong. This’s Danau Air Laut Tawar. Ini dia ikon Kota Takengon. Dulu pas pertama kesini bareng keluarga gw pengen banget ke Danau Air Laut Tawar tapi gak kesampaian karena sibuk di hajatan keluarga yang ada di Takengon. Nah trip kali ini alhamdulillah banget bisa mampir kesini. Lokasinya sendiri bisa di akses melewati pasar Kota Takengon. Akses jalannya gak begitu bagus tapi banyaknya wisatawan yang berkunjung membuat tempat ini gak pernah sepi. Sampai disini kami memarkirkan kendaraan di halaman parkir hotel Renggali . dari taman belakang hotel kami bisa menikmati Danau Air Laut Tawar langsung dari pinggirannya. Gak banyak yang bisa gw ceritain disini. Yang jelas begitu sampai disini hal pertama yang gw lakuin adalah minum kopi. Ini adalah kopi kedua yang gw minum selama berada di Takengon. 1 cangkir kopi sebelumnya gw minum pas nyampe Takengon. Rasa kopinya lumayanlah. Saat itu gw pilih yang original. Pahit padahal udah pake gula. Nah begitu sampe Danau Air Laut Tawar gw mau ngopi lagi tapi nyobain varian rasa lain. Kali ini gw nyobain moccacino. Wow namanya aja udah keren. Gimana rasnaya. Pas gw ngelihat si tukang buat kopinya ngeracik kopi pake susu kental manis. Duh gw udah drop aja sob. Secara kan gw gak suka susu. Yah mau gimana lagi gw udah terlanjur mesen kopi itu ya udah deh. FYI harga kopinya Rp.15.000,-.
Bertempat di bawah kolong rumah panggung yang ada dipinggir danau gw dan temen minum kopi dan makan siang dibawahnya. Kenapa kita milih disini karena dibawah sini lebih adem meski gak layak buat jadi tempat istirahat. 
Pertama minum kopi langsung di tepi Danau Laut Tawar
Hal unik yang dikatakan temen gw adalah “kak...kopinya enak banget. Gak nyesel bayar Rp.15.000,- “. Gw sih gak terlalu kaget. Gw coba buat minum kopi itu meski gw tahu bakalan mual karena ada susu di campuran kopinya. Tapi apa yang terjadi Jpeople. Gw sama sekali gak mual dan muntah setelah minum seteguk kopi yang gw beli. Asli nih kopi enak banget. Racikannya pas dan rasa susunya gak beras banget. Ini bener – bener kopi enak yang pertama kali masuk ke mulut gw. Tadinya sempat pesimis bakalan minum nih kopi tapi setelah diminum malah gak berhenti mau minum lagi.
air Danau Laut Tawar yang tenang bikin pengen lama - lama disini
Menurut temen gw yang bikin kopi pake hati dalam ngeracik kopinya jadi rasanya enak. Ohw ternyata hati berperan penting dalam menghasilkan enak atau gaknya secangkir kopi. Well apapun itu gw sangat – sangat mengapresiasi secangkir kopi yang gw minum siang itu. Thanks Takengon udah buat gw jatuh cinta pada pandang pertama dengan kopinya. Lain kali boleh coba lagi. Banyak – banyak entar jebol juga nih kantong.
Hari udah makin siang. Pengunjung juga udah makin rame aja sob. Disini loe juga bisa naik speedboat buat berkeliling danau. Gw gak naik jadinya gw gak tahu berapa harga buat naik speedboat. Berhubung badan capek gw dan temen mutusin buat bersantai sambil mengambil beberapa foto di pinggiran danau.
Rata – rata yang datang kesini terdiri dari keluarga sob. Jarang gw lihat ada backpacker yang nongkrong disini. Mungkin Cuma gw dan temen gw aja backpacker yang datang kesini.
We Love Coffee
Cuma 2 jam lebih kita berada disini sebelum memutuskan untuk balik. Asli gw seneng bisa menghabiskan waktu 2 hari 1 malam di Takengon. Rasanya belum puas buat mengexplore Kota Takengon sob. Tapi insyaallah entar bakalan kesini lagi. Karena kalau gw udah datang ke tempat wisata yang sama sampe 2 kali artinya tempat itu cakep dan keren. Kayak Kota Takengon ini.
Pemandangan lain Danau Laut Tawar

Pemandangan dari atas taman Hotel Renggali

Anyway ,,,perjalanan kali ini sungguh sangat berkesan buat gw. Pelajaran yang gw dapat adalah gw jadi hapal jalan akses dari tempat gw berdomisili sampe menuju Takengon. Kemungkinan kalo gw datang lagi gw udah bisa ngajak temen lain. Thanks buat travelmate gw #Lisa udah nemenin gw diperjalanan ini. Lain kali kita coba explore Banda Aceh dan Sabang ya. Tentunya tetep pake sepeda motor.
Nyamannya disini 

Sekian cerita perjalanan gw. Buat loe yang minat kesini bisa join bareng siapa tahu bisa ikutan ngetrip ke Takengon. Thanks udah baca postingan gw. Salam Ransel ijo +62 ya Jpeople ^_^

2 comments:

  1. promosi daerah sana kurang gencar ya lia, aceh banyak pemandangan dan tempat yang bagus untuk dijadikan liburan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau promosi sih gencar jar, tapi untuk menyatukan semua destinasi Aceh dari semua kabupaten itu dalam 1 promosi agak susah jar. selama ini promosi wisata Visit Aceh 2015 udah gencar tapi untuk spot wisata di ibukota provinsinya aja. masing - masing kabupaten harus kerja keras utk promosi sendiri.

      Delete