Sunday, 14 May 2017

Stasiun Kereta Api Medan - Gak Naik Gak Turun

Ransel Ijo +62 – Hello Jpeople balik lagi nih sama gw. Gw suka gitu kalau ngeblog sekarang nyantai tapi pasti. Yang jelas blog gw gak bersawang deh. Ceritanya nih gw mau berbagi pengalaman pas gw naik kereta api Medan – Binjai dan sebaliknya untuk kesekian kalinya. Bedanya kali ini gw bareng temen lain. Setelah sebelumnya gw naik kereta api bareng temen dan seorang pelancong asal Malaysia. Nah kali ini gw naik kereta api bareng temen gw yang parno banget sama transportasi jarak jauh.
Tiket kereta api Medan - Binjai KA.SRI LELAWANGSA
Motivasi gw kali ini gak spesial banget sih naik kereta api Medan – Binjai. Selain pengen buktiin ke temen gw kalau ada transportasi lain yang harus doi coba selain Sepeda Motor dan Becak Motor yang bikin doi gak muntah. Yakni Kereta Api. Setelah menyelesaikan urusan penting gw di Medan. Gw ajak temen gw ini, sebut aja doi AS cap cus ke Stasiun Kereta Api Medan. Sambil jalan kaki menyeberang melewati Merdeka Walk dan Lapangan Merdeka Medan kita langsung nyeberang ke Stasiun Kereta Api Medan. Disini lagi macet – macetnya Jpeople. Biasa nyeberang jalan anteng banget di Kualasimpang eh pas nyeberang disini gila kayak lagi uji nyali. Berhadapan sama kendaraan yang memacu kencang kendaraannya melintas di depan stasiun kereta api. Alhasil setelah memberanikan diri untuk menyeberang dengan kekuatan penuh akhirnya kita sampai juga distasiun. Untuk harga tiket masih sama kayak gw nge-guide pelancong asal malaysia tahun 2015 kemarin. Masih Rp. 5000,-. Kayak biasa setelah beli tiket kita langsung melewati pemeriksaan petugas terus masuk ke ruang tunggu. Udah banyak orang nih Jpeople. Gak lama kereta api pun datang. Temen gw pun mulai antusias tapi masih khawatir bakalan muntah gak ya pas naiknya entar. Nah pas kereta api berhenti dan penumpang dari Binjai turun terjadi desak – desakan yang sangat parah. Terlebih beberapa pintu gak kebuka jadinya terjadi penumpukan penumpang yang mau naik dan yang mau turun. Pas saat kita dan penumpang lain mau naik disini ada 1 masinis yang menahan kita buat sabar dan berusaha buat mendahulukan penumpang yang turun. Himbauan mulai gak diindahkan Jpeople. Penumpang ibu – ibu disebelah gw mulai mendesak buat naik sementara penumpang yang turun masih banyak yang berdesak – desakan buat bisa turun sambil menambrak penumpang yang hendak naik. Disini si abang masinis mulai geram dan doi pun juga ikutan turun sambil desak – desakkan. Doi sempat tertahan di tengah pintu diantara desakan penumpang yang naik dan yang turun sambil bilang “ Ya udah. Gini – gini aja terus. Gak bisa naik, gak bisa turun. Gak sabaran !!!” gw sempat kaget dengernya. Sebenarnya sih bener juga yang doi bilang. Kalo gak ada yang mau ngalah gimana penumpang yang mau turun bisa turun kalau penumpang yang mau naik juga gak mau kalah buat naik dan desak – desakan. Usut punya usut ternyata gw tahu kenapa penumpang yang mau naik ngotot banget pengen cepetan naik walaupun penumpang yang turun masih coba buat turun. Ternyata penumpang yang naik takut kehabisan bangku jadi mereka buru – buru naik dengan desak – desakan supaya bisa dapat bangku. Nah lah gw dan temen gw Cuma bisa gigit jari karena kita gak kebagian bangku. Jadinya kita berdiri deh.
Salah seorang ibu yang ikutan berdiri bareng kita saat perjalanan Medan _ Binjai
Kita gak sendiri. Ada juga beberapa penumpang yang berdiri meski gak banyak. Yang bikin gw kesel tuh adalah terakhir gw naik kereta api Medan – Binjai gak pernah sejarahnya gw naik kereta api desak – desakkan separah ini dan gw selalu dapat bangku meski gw masuknya lama. Udah gitu yang paling buat gw geleng – geleng kepala. Disini penumpangnya pada gak ngeh gitu buat kasih bangku ke orang yang lebih membutuhkan. Contoh kayak ada seorang ibu dan anak lelakinya yang gak kebagian tempat duduk dan terpaksa berdiri selama 45 menit bareng kita hingga sampai ke Binjai. Dan yang gak banget itu ada 2 orang laki – laki yang duduk gak jauh dari tempat kita berdiri dengan antengnya duduk sementera mereka Cuma ngelihatin kita para wanita berdiri. Dimana gitu perasaannya yah Jpeople bisa ngelihat wanita berdiri sementara dia duduk dengan nyaman. Parah banget deh. Gak Cuma mereka aja sih. Ada banyak penumpang laki – laki lainnya yang berkelakuan sama kayak mereka yang gak respect sama penumpang wanita yang gak kebagian tempat duduk. Setidaknya periotaskan dulu kek penumpang wanita, orang tua dan anak – anak. Ini baru yang digerbong gw. Gimana dengan gerbong lainnya. Dan inilah pengalaman pertama gw berdiri naik kereta api Medan – Binjai bareng temen gw Jpeople.
Itu baru berangkatnya aja jpeople. Lain lagi pas pulang. Waktu pulang kita kebagian tempat duduk bedanya kita gak duduk dibangku yang sama. Pas naik gw ngelihat ada 1 tempat duduk kosong yang disebelahnya udah didudukin sama bapak – bapak. Akhirnya gw suruh temen gw buat duduk disitu. Sementara gw coba mencari tempat duduk kosong digerbong lainnya. Alhamdulillah ada tapi gw harus nanya dulu soalnya tempat duduk yang kosong itu dijadiin tempat letak kaki seorang remaja perempuan. Tempat duduk 2 sisi yang saling berhadapan ini sudah diisi oleh 3 orang cewek remaja Medan. Pas gw tanya “tempat duduk ini kosong??” pada gak ada yang jawab Jpeople. Jiaaaah...pada gak punya mulut kalinya. Emang sih gak ada jawaban tapi si remaja yang kakinya tadi ada diatas tempat duduk langsung diturunin. Gw pun langsung duduk. Alhamdulillah akhirnya dapet tempat duduk juga. Meski terpisah dari temen gw.
Tepat disamping gw juga ada 4 remaja perempuan yang sedang duduk dengan gaya asik mereka. Gak lama setelah itu melintas seorang ibu dengan balita dalam gendongannya sambil menggandeng 2 anaknya hilir mudik mencari bangku kosong. Disini gw kesel lagi Jpeople. Bisa ya remaja putri tadi duduk dengan nyantai dan cuekin si ibu dengan anaknya yang sedang kesusahan mencari bangku. Huft gw gak habis pikir nih sama para penumpangnya. Gak perlulah ya gw ngebandingin sama transportasi negeri tetangga. Paham – paham aja deh ya.
Penampakan penumpang ketika gw balik dari Binjai ke Medan
Apa mungkin harga tiket yang udah murah ini yang buat penumpangnya jadi membludak dan gak ada batasan penumpang untuk setiap kali naik. Semoga kalo gw naik kereta api Medan – Binjai berikutnya ada perubahan positif dari segi gerbong kereta apinya, penumpangnya lebih tertib, kereta apinya lebih ontime, dan gak ada lagi terlihat penumpang wanita, orang tua dan anak - anak berdiri.  Yang jelas penumpangnya bisa saling bertoleransi satu sama lain. Amin.


2 comments:

  1. hihiiii... aku juga pernah kemaren sekali naik kereta api, kejadiannya sama kayak yang kamu alami lia. penumpang yang naik kereta api berubah jadi brutal karna takut gak kedapetan bangku, serem... gak mau naek kereta api lagi. sementara lebih milih naik angkot atau mebidang aja, ya kalo naik mebidang siap2 untuk berdiri aja kalo penumpangnya penuh. hehee..

    kapan main ke medan lagi? kabari ya biar kita bisa ketemuan di binjai atau di medan nanti ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi tetep deh kayaknyanya naik kereta api kalo mau ke binjai. kalo naik angkot sama bus mebidang haduh gk sanggup macetnya Dyah. nanti dikabarin ya biar bisa jalan2 bareng lagi ^_^

      Delete