Wednesday, 29 August 2018

Suka Duka Ngemper di Changi Airport

Ransel Ijo +62 -  Menjadi seorang Bajet Backpacker itu gampang – gampang susah. Gimana caranya dengan bajet yang minim tapi kita tetep bisa travelling dengan happy. Dengan jadi Bajet Backpacker gw belajar banyak tentang cara bertahan hidup yang sebenarnya. Membuat gw lebih paham gimana caranya menggunakan uang dengan bijak selama travelling. Kayak yang gw lakuin selama di Singapura kemarin. Gw gak booking penginapan tapi memilih untuk tidur alias ngemper di Bandara Changi. Sementara travelmate gw M dan Tiro nginep di hostel. Sebelum memulai trip ini gw dan M udah sepakat soal penginapan kita urus masing – masing. Gw di bandara dan M di hostel. Gw udah biasa tidur di bandara. 2 tahun lalu gw juga ngemper di Changi tidur dilantai tanpa alas dengan AC yang super dingin. Itu gw lakukan demi menghemat bajet selama gw di Singapura. Lumayan kan bisa hemat puluhan dollar Singapura. Trip kali ini gw kembali tidur di Changi tapi lebih lama dari yang sebelumnya yakni 4 hari 3 malam. Cuma bedanya gw gak tidur di lantai lagi Jpeople. Gw menyelinap masuk buat bisa tidur di ruang menyusui. Gw berani tidur di ruang menyusui berkat informasi dari salah satu backpacker cewek dari Jawa yang pernah tidur disitu.
Sofa single buat duduk

Meja kecil yang melekat ke dinding

 sofa single yang gw pake tidur

 Malam pertama tidur di Changi gw menyelinap masuk pukul 10 malam. Dan terbangun jam 7 pagi. Alhamdulillah aman dan gak di usir meski gak bisa tidur nyenyak. Ruang menyusui di Changi itu terdiri dari 3 ruangan yang di sekat dengan ukuran yang berbeda. 2 ruangan berukuran lebih kurang 1.5 x 1.5 meter dikhususkan untuk ibu menyusui dengan pintu yang bisa dikunci dari dalam. Didalamnya terdapat 1 sofa single dan sebuah meja kecil dengan lampu kecil diatasnya.  Sayangnya lampunya gak bisa dimatiin. Jadi gw tidur dalam keadaan terang sementara gw gak bisa tidur kalo ada cahaya. Enaknya diruangan ini adalah ada colokan listriknya. 1 ruangan lagi yang agak luas dari 2 ruangan sebelumnya digunakan untuk tempat mengganti popok bayi. Disini terdapat dispenser air panas untuk membuat susu. Gw gak sempat buat fotoin ruangan tempat mengganti popok bayi ini karena gw gak pernah masuk ke ruangan yang ini. Karena tiap malam begitu masuk ke dalam ruang menyusui gw langsung menyelinap masuk ke ruangan menyusui yang berukuran kecil dan langsung mengunci pintunya. Untuk bisa masuk kesini gw harus hati – hati biar gak ketauan sama orang lain. Loe paham – paham aja deh ya. Wanita single masuk ruang menyusui mau ngapain coba??? pas malam pertama sih gw tidur lancar jaya ampe pagi tanpa gangguan.
Baby Care Room dan kamera cctvnya


Penunjuk arah ke ruang menyusui

 Changi Airport


Malam kedua lumayan deg – deg-an soalnya ada yang gedor - gedor ruangan gw. Sempat takut Jpeople kirain mau digrebek ternyata Cuma ditanyain dari luar apa ada orang didalam tanpa harus membuka pintu. Syukur deh. Malam ketiga pun gw aman – aman aja. 3 malam tidur diruangan ini tuh gak senyaman yang gw kira. 1 sofa single yang ada di dalamnya gak bisa gw pake buat baring. Gw harus menekuk kaki dan badan gw buat bisa tidur. Menderita banget tapi apa boleh buat yang penting bisa tidur aman dan gratis. FYI Jpeople, pintu masuk utama ruang menyusui ini gak memiliki handle. Pintunya aja terbuat dari kaca yang tebal yang dibuat blur. Kalo mau masuk kita harus pencet tombol yang tersedia di sisi kiri pintu. Di tombol itu tertulis PRESS .  Tombol ini lah yang menjadi pengganti handle. Ketika tombol di tekan pintu otomatis akan terbuka dan menimbulkan bunyi “bip” tanda pintu bergeser.  Oh ya satu lagi gw baru sadar kalo tepat di depan pintu utama ada cctv yang letaknya rendah berhadapan dengan pintu. Jadi siapa pun yang masuk akan langsung terlihat. Dan gw baru sadar pas malam ke 3 gak sengaja gw perhatiin dinding didepan pintu masuk terdapat benda putih bulat ternyata itu kamera cctv. Duh pake gw lihat lagi pasti wajah gw udah terekam jelas malam itu.
Sensasi tidur di ruangan ini tuh serem – serem enak Jpeople. Enaknya ya gw gak perlu tidur di lantai ampe menggigil. Seremnya itu kalo harus kucing – kucingan sama petugas yang kalo ketahuan bakalan kena usir. Malam – malam terberat dan mendebarkan di Singapura udah berakhir.  Ini menjadi pengalaman berharga buat gw. Gw berhasil menghemat uang di Singapura yang terkenal mahal. Next kalo kesini mau coba nginep di Changi lagi. Ada yang mau coba?? Salam Ransel Ijo +62


Saturday, 10 February 2018

Meneduhkan Pikiran di Tempat Baru

Ransel ijo +62Liburan itu menyenangkan banget Jpeople. Coba kalo bisa liburan sebulan sekali pasti ampuh banget buat ngebunuh stres yang didapat selama menjalani rutinitas kita sehari – sehari. Buat yang ada rezeki lebih bisa tuh liburan sebulan sekali tapi kalau buat gw yang rezekinya alhamdulillah cukup cuma bisa liburan setahun sekali. Biar pun cuma sekali doang gw tetep bersyukur Jpeople masih bisa liburan.
Setelah kemarin gw posting cerita perjalanan gw setibanya di Malaysia, sekarang gw mau ngelanjutin ceritanya pas gw udah nyampe Singapura. Sebelumnya gw dan M harus melakukan perjalanan darat menggunakan bus. Setelah melewati 2 pemeriksaan imigrasi Malaysia dan Singapura, bus berhenti disebuah halte tepat didepan Gedung Golden Mile Complex. Ketibaan kita pagi itu masih terlalu pagi. Kita nyampe sekitaran jam 4 pagi gitu Jpeople. Sembari menunggu subuh kita duduk disebuah taman yang berada gak jauh dari halte. Dibelakang taman juga ada mesjid yang gedungnya gak kayak mesjid. Berhubung gw belum mandi sejak dari Medan, gw pun bersih – bersih diri pake tisu basah yang sengaja gw bawa. Lumayan membantu mengurangi rasa lengket dan gatal di badan yang rasanya itu gak tau bilang deh. Gak nyaman banget Jpeople. Sementara gw bersih – bersih, si M masuk ke mesjid buat shalat subuh. Agak lama juga kita di taman itu sampe jam 6 pagi. Soalnya MRT di Singapura mulai beroperasi jam 6 pagi.M juga sempatin buat tidur bentar di bangku taman. 
Hari pertama di Singapura rasanya kok ribet banget ya. Padahal gw udah pernah kesini. Ribet pagi itu di awali saat gw mencari hostel buat M menginap, terus bolak balik ke tiket office di stasiun MRT buat nyari Singapore Tourist Pass. Ditambah adegan nyasar nyari alamat hostel. Kita sempat nanya sama abang – abang yang lagi nyantai pagi itu dipinggir jalan sekitaran Bugis Jpeople. Alhamdulillah si abang ngebantu kita dengan ngecek google maps dari handphonenya. Berbekal informasi dari abang itu kita pun jalan kaki  menyusuri jalan yang ada menuju hostel. Udah jalan beberapa ratus meter tiba – tiba ada mobil berhenti tepat disebelah kanan kita. Pas kaca mobil dituruni ternyata didalamnya ada si abang yang kita tanyai tadi Jpeople. Doi ngajak kita buat masuk ke mobilnya karena mau nganterin kita ke alamat yang kita cari. Sempat ragu awalnya buat nerima ajakan si abang. Gw dan M sempat saling lihat satu sama lain waktu itu. Hingga akhirnya gw putusin buat naik ke mobil si abang itu bareng M. Kita berdua sama – sama duduk dibangku belakang. Sementara si abang ada di balik kemudi stirnya. Si abang kayaknya orang melayu Jpeople. Terlihat dari logatnya. Gak heran juga sih karena daerah Bugis emang banyak Singaporean dari ras melayu.
Hostel Adamson Inn

Didalem MRT

Pintu masuk waduk

Pas masuk ke mobilnya ajib langsung berasa nyaman banget Jpeople. Dari yang tadinya panas dan penat seketika berubah jadi adem. Kita sempat ditanya – tanya sama si abang dari mana mau kemana. Yah kita jawab deh kalo kita ini backpacker asal Indonesia. Sabar banget si abang nyariin alamat hostel kita. Berasa kayak disupirin ama supir pribadi. Lokasi hostel yang kita cari sebenarnynya gak jauh dari titik awal kita nyasar tadi Jpeople. Kitanya aja yang salah ambil jalan terus nyasar entah kemana. Beruntung ada si abang yang dengan sukarela nganterin kita ke alamat hostel dikasih tumpangan mobilnya lagi. Makasih ya bang. Akhirnya kita sampe di hostel berkat si abang itu. Alhamdulillah, setelah mengucapkan terimakasih kita pun turun dari mobilnya. Semoga si kebaikan si abang dibalas segera sama Allah SWT. Amin. Oke hostel udah ketemu. Saatnya check in. Oh ya Jpeople, yang nginep di hostel Cuma si M. Kalo gw lebih milih ngemper dibandara Changi. Maklumlah di Singapura itu kan mahal jadi gw mesti pinter – pinter buat berhemat terutama buat bajet hostel. Pagi itu kita masuk ke ABC Backpacker Hostel di daerah Bugis. Coba nanya – nanya kamar yang M mau tapi doi kurang beruntung karena kamar female dormnya Cuma ada untuk 1 malam doang. Untuk malam – malam berikutnya doi harus pindah ke kamar dorm mix alias kamar campur laki – laki dan perempuan. Tapi M gak mau Jpeople alhasil doi gak jadi buat nginep di ABC Backpacker Hostel. Akhirnya kita keluar dan lanjut jalan kaki cari hostel lainnya. Cari punya cari kita akhirnya nemu hostel Adamson dan M mutusin buat check in disana. Letak hostelnya gak jauh dari Mesjid Sultan. Dan dekat dengan tempat makan halal. Selesai check in kita pun memulai jalan – jalan hari itu. FYI ya Jpeople, kita gak jadi beli Singapore Tourist Pass karena pas sampe Stasiun MRT Bugis tiket office yang jual STP belum buka. Jadinya kita beli EZ Link Card seharga 12 SGD dan ditambah top up 30 SGD.
Hari udah beranjak siang, dan kita mau ke menuju ke spot antimainstream yang terletak jauh di utara kota Singapura Jpeople. Spotnya itu kayak danau gitu. Alasan gw kesini tuh karena di danau ini tempatnya adem, tenang gak berisik, udah gitu gak banyak orang disini Jpeople. Cocok banget buat nyantai dan menenangkan pikiran yang kalut. Akses menuju spot ini tuh gampang banget Jpeople. Berhubung gw posesif banget sama tempat ini jadi gw gak akan share disini. Buat loe yang pengen ke lokasi ini coba deh seacrh aja sendiri di google gimana cara supaya bisa sampai ke spot cantik ini. Sorry ya Jpeople bukannya gw pelit. Cuma pengen buat loe semua berusaha aja biar loe ngerasain betapa capek dan susahnya nyusun itin untuk tempat – tempat antimainstream di Singapura dengan pemandangan yang bagus.
Istirahat di waduk

Pinggiran waduk

Didepan halte seberang waduk

Jujur setelah nyampe ke spot ini tuh gw bahagia banget Jpeople. Rasa capek, lelah, dan stres berbulan – bulan karena nyusun itin ini terbayar lunas. Bahagianya itu gak bisa diungkapkan. Tempat ini tuh adalah salah satu waduk dari sekian banyak waduk yang ada di Singapura. gw sempat beristirahat sejenak sambil foto – foto disini. Bahagia banget bisa nemuin dan mengunjungi tempat ini. Dalam hati gw “gak nyangka bisa kesini”. Meski gak sempat buat explore tiap sudut danau dan naik ke menaranya tapi secara keseluruhan gw puas banget udah bisa kesini. Pas sampe sini tuh cuaca lagi terik banget, menjelang sore pelan – pelan langit udah mendung aja. Karena udah capek dan cuaca yang mulai gak bagus kita pun lanjut ke next spot antimainstream lainnya. Tapi sayang kita kejebak hujan Jpeople dan Cuma bisa duduk diem di halte. Padahal spotnya itu udah gak jauh lagi dari halte tempat kita berteduh. Pengen nerobos hujan tapi menimbang kondisi fisik gw dan M yang kecapekan kita gak mau ambil resiko entar malah sakit lagi. Jadinya kita putusin buat balik aja buat istirahat. Gw ke bandara Changi dan M ke Hostel.
Salam Ransel Ijo +62

Wednesday, 31 January 2018

Touchdown in KL (Again, again & again)

RanselIjo +62Wow kembali lagi dengan postingan jalan – jalan dari gw. Ups !!! ampe lupa nyapa loe Jpeople. Apakabar Jpeople? Masih hanyut dengan suasana tahun baru?? Atau masih belum bisa move on dari liburan tahun baru? Hello... liburan udah habis ni waktunya kembali produktif sembari membagikan cerita pengalaman liburan loe yang gak sekedar cuma upload foto doang. Kayak yang bakalan gw share sekarang ini. Desember 2017 kemarin gw berkesempatan buat menginjakkan kaki (lagi) di Malaysia, tepatnya di Kualalumpur. Gw gak sendirian Jpeople. Gw ditemanin seorang travelmate, sebut aja dia M. Doi berasal dari Solo. Setelah perkenalan dan ngobrol panjang lebar lewat dunia maya kita sepakat buat jalan bareng mengexplore Kualalumpur dan Singapura. Ini bukan pertama kalinya gw ke Kualalumpur dan Singapura. Tapi entah kenapa kedua negara ini masih sangat menggoda untuk dijelajahi kembali.
Pose di Kesturi Walk

 Denah Dataran Merdeka

Berbulan – bulan gw nyusun rencana perjalanan ke KL & SG. Mengingat ini adalah perjalanan terakhir gw jadi banyak hal detail yang gw susun agar perjalanan ini menjadi berkesan dari perjalanan 2 tahun sebelumnya. Rabu, 6 Desember 2017 – Medan to KL. Gw & M meet up di Bandara KLIA2 Kualalumpur. Dari sana kita lanjut gerak ke KL Sentral menggunakan bus AEROSKY VENTURES. Untuk pengetahuan loe semua ya Jpeople, loket bus di KLIA2 terletak di lantai 1M. Cukup dengan membayar 12 ringgit untuk jurusan KLIA2 – KL Sentral. Gak Cuma untuk jurusan ke KL Sentral aja Jpeople. Disini juga melayani jurusan ke KLIA2 – Melaka dan wilayah – wilayah lainnya di Malaysia. Ini pertama kalinya gw naik bus dari KLIA2. Diperjalanan gw 2 tahun lalu gw biasa naik KLIA Express yang terletak di lantai 2 kedatangan Bandara KLIA2. Berhubung tarifnya udah naik jadi gw pun beralih menggunakan bus. Meski harganya beda tapi untuk tujuan akhirnya tetap sama – sama berhenti di KL Sentral Jpeople. Untuk waktu tempuhnya lebih kurang sama juga sekitaran 45 menitan untuk bisa sampai ke KL Sentral. Sesampainya di KL Sentral, gw dan M lanjut naik Comuter Line menuju stasiun Pasar Seni. Disini kita sempatin buat singgah ke Central Market tapi gak sampe masuk kedalamnya. Cuma foto – foto doang. Gw sih udah pernah kesini 2 kali dan muter – muter didalam Central Market jadi gak terlalu wah buat gw. Sementara buat M ini adalah kali pertama doi kemari.
Kesturi Walk
Nongkrong di Pavilion Bukit Bintang

Senja di depan Mesjid Jamek

Air mancur di depan Petrona Tower

Setelah dari situ kita menyusuri Kesturi Walk yang letaknya bersebelahan dengan Central Market. Gak ada yang berubah dari tempat ini masih sama kayak terakhir kali gw kesini. Kesturi Walk masih rame dengan penjual pernak prrnik oleh – oleh khas Malaysia. Pasar Seni masih kayak yang dulu. Kalau pun ada yang berubah hanya ornamennya aja yang bertambah. Puas muter – muter di Kesturi Walk kita lanjut ke spot lainnya. Beberapa spot mainstream kembali gw sambangi karena si M kan baru pertama kali ke Malaysia ya mau gak mau gw harus nemenin doi keliling. Kayak ke KLCC Park, Petronas Twin Tower, Pavilion, & Mesjid Jamek. Gw sih udah bosan jalan – jalan di Kualalumpur.
Hampir semua spot mainstream di Kualalumpur bisa di explore selama 2 hari. Lebih dari 2 hari biasanya udah bosan banget. Itu sih menurut gw. Pendapat backpacker lain mungkin berbeda. Kita ada di KL hampir seharian Jpeople. Kaki udah lelah banget. Si M juga udah kepenatan jalan kaki. Kalo gw sih emang lagi gak fit jadi lebih cepat capek. Terutama dibagian telapak kaki dan lutut yang terasa sakit banget. Ini efek jatuh dari motor beberapa bulan yang lalu. Jadi kalo jalan dikit  aja gw jadi gampang capek. Karena lelah banget kita akhiri hari itu untuk melanjutkan perjalanan menuju Singapura. Gw beli tiket bus seharga 45 ringgit  dari sebuah kios yang terletak persis di depan Berjaya Time Square. Tempat yang sama ketika gw mau ke Singapura 2 tahun yang lalu. Alhamdulillah harga tiketnya gak naik Jpeople. Bus ini berangkat tengah malam. Sengaja gw pilih naik bus tengah malam biar bisa tidur selama perjalanan dari Kualalumpur ke Singapura. Trip kali ini lebih banyak gw habisin buat explore Singapura. Mau tahu kayak apa ceritanya? Ditungguin aja ya sob. Gw bakalan share di postingan selanjutnya.
Salam Ransel Ijo +62


Tuesday, 2 January 2018

Ransel Ijo +62 is Back On December 2017

RanselIjo +62Selamat pagi dan selamat tahun baru 2018 Jpeople. Gak terasa tahun baru lagi. Gimana nih tahun baru loe semua? Seru gak? Kalo gw sih biasa aja. Soalnya libur tahun baru 2018 ini gw habisin dirumah doang. Gak ada yang spesial dari tahun baru ini. Lagian di awal Desember 2017 kemarin gw juga habis dari liburan. Alhamdulillah Allah SWT ngasih gw rezeki dan kesehatan hingga jadi gw bisa jalan – jalan lagi bareng Ransel Ijo +62. Hubungan gw dan Ransel Ijo +62 udah kayak Romeo dan Juliet. Kita berdua tuh gak bisa dipisahkan lagi. Meski si RI+62 udah mulai robek disana sini, gw belum ada niat buat menggantikan posisinya dari hati dan punggung gw. Pertama kali gw beli si RI+62 sekitaran tahun 2010.
Gak kerasa udah 7 tahun kebersamaan gw dan si RI+62 yang nemenin gw nge-gembel kesana kemari. Kena panas & hujan bareng – bareng. Kadang gw pangku, gw jinjing, gw panggul, gw dorong, gw seret dan gw peluk. Segala perlengkapan backpacker dan kebutuhan kerja gw masukin ke si RI+62. 7 tahun bersama si RI+62 itu penuh suka dan duka. Belum pernah gw backpacker tanpa si RI+62. Kemana pun gw pergi nge-bolang RI+62 pasti selalu gw bawa. Namun sayang sekarang kondisinya udah makin usang.
 gw dan Ransel Ijo 62

Ransel Ijo +62 sangat berharga buat gw. Doi itu temen seperjalanan yang jadi saksi dari setiap lelah dan bahagia yang gw dapat dari backpackeran. Karena kondisinya yang usang, sampe pernah ada yang nanya kenapa gw gak beli tas baru aja ketimbang bawa doi yang udah robek di beberapa bagiannya. Bisa aja sih gw beli tas baru tapi buat apa kalo tas yang ada masih bisa dipake. Untuk backpackeran kita juga gak boleh boros Jpeople. Kembalinya Ransel ijo +62 di Desember 2017 ini akan menjadi trip terakhir kami berdua. Udah saatnya kami beristirahat dari perjalanan panjang yang selama ini kami tempuh bersama. Kita berdua berdua kangen kembali ke rumah. Saatnya kembali jadi anak rumahan lagi. Seneng banget bisa menutup tahun 2017 dengan berlibur. Setidaknya gw bisa melepas penat selama setahun belakangan ini. Selanjutnya gw bakalan nge – share cerita perjalanan kemarin. Mohon doanya biar gw bisa jalan – jalan lagi yah Jpeople. Salam Ransel Ijo +62

Sunday, 31 December 2017

Secubit Pahit Manis di Sepanjang 2017

Ransel Ijo +62Assalammualaikum Jpeople…(Alhamdulillah kalo ada yang jawab. Buat loe yang jawab gw doain rezekinya nambah terus. Amin. Doain gw balik ya). Selamat sore buat loe semua yang mungkin lagi sibuk hunting terompet buat entar malam. Atau mungkin lagi sibuk siapin panggangan buat bakar ayam. Kesibukan yang sama yang selalu terjadi disetiap penghujung tahun. Yang gw inget gw gak pernah ngerayain tahun baru. Gitu juga untuk tahun ini. Gw lebih senang merenenungi apa – apa yang udah terjadi disepanjang tahun 2017. Setelah gw pikir - pikir tahun 2017 ini merupakan tahun terberat buat gw. Banyak kejutan yang gak pernah gw sangka bakalan terjadi dan  Allah SWT udah ngatur semuanya.
Yang gw inget saat itu 3 bulan menjelang tahun 2017, tepatnya di bulan Oktober 2016, gw mengambil langkah besar dalam hidup gw dengan berpisah dari keluarga gw. Gw mutusin buat tinggal di tempat lain. Ada alasan yang mendasari untuk ini.  Alasannya rumit dan gak bisa gw jabarin disini Jepeople karena ini menyangkut masalah keluarga. Dan gw mau menyimpan itu rapat – rapat untuk diri gw sendiri. Dan untuk pertama kalinya selama 1 tahun di 2017 gw tinggal sendirian. Melakukan semuanya sendiri, ngatur keuangan, kesehatan, permasalahan dan mengambil keputusan penting untuk hidup gw sendiri. Mengcover semuanya sendiri selama setahun penuh jauh dari keluarga. gak Cuma diri gw yang jauh tapi hati perasaan serta jiwa pun ikutan menjauh. Walau jarak yang memisahkan sebenarnya bisa aja gw pangkas kapan pun rindu mencekam perasaan.
Itu baru di awal tahun 2017 Jpeople. Hari pertama di Januari 2017 baru aja dibuka. Aroma tahun barunya pun masih menyengat di penciuman gw. Awal yang berat itu baru dimulai. Disitulah awal dimana semangat gw jatuh. Seperti orang yang kehilangan segalanya. Berasa kayak gak punya apa – apa lagi. Hati dan pikiran gw kosong. Semangat yang pernah ada menguap habis dipenghujung tahun 2016. Klimaksnya  selama Januari 2017 gw seperti orang yang ingin mati tapi enggan merasakan sakitnya kematian.
Beranjak ke Februari 2017 gw coba bangkit, melewati masa – masa sulit ini dengan lebih mendekatkan diri pada Allah SWT. Mencoba mencari jawaban atas pertanyaan “ kenapa gw kayak gini?”. Berhari –hari gw luapkan semua perasaan yang gak menentu dalam sujud penuh kesedihan. Menadahkan tangan berharap masa – masa sulit ini segera berlalu. Namun dari Maret hingga April perasaan ini belum juga membaik Jpeople. Berat ? udah pasti. Jiwa gw kosong meski gw coba kuat didepan orang – orang.
Selamat tinggal 2017
Sampai cerita lain hadir saat gw iseng – iseng lihat internet. Jari gw gatel booking tiket buat travelling. Lagi. Kali ini untuk penerbangan Desember 2017. Masih lama. Sebenarnya gak ada niat buat travelling sih cuma pengen ngusir rasa bosan yang mengganggu. Sampai di bulan Mei dan Juni 2017 mendekati puasa sedikit demi sedikit gw mulai mencoba menata hidup. Dengan dorongan dari orang – orang yang masih peduli terhadap gw, gw coba bangkit. Meski gak bisa secepat itu untuk bisa mengrecovery perasaan yang kosong dan jiwa yang berantakan ini. Butuh waktu untuk memulihkan segalanya. Pelan – pelan semua kembali membaik meski puasa dan lebaran gw lewatin sendirian. Travelling singkat ke Takengon menjadi pelarian gw untuk mengobati kesedihan itu. Usai travelling gw harus ngalamin hal buruk. Handphone gw dicuri pas tidur di sebuah SPBU yang ada di kota Lhokseumawe. Mau gak mau gw harus ikhlas karena semua udah terjadi. Malang gak berbau Jpeople.
Menyeberangi  September ke November suasana hati kembali membaik . Semua hal berjalan normal dan lancar. Hari – hari gw habiskan dengan kesibukan menyusun itin untuk trip di bulan Desember 2017. Trip ini menjadi hadiah termanis yang gw punya. Dan gw bersyukur bisa membahagiakan diri gw sendiri. Dengan bersyukur gw bisa lebih menghargai apa yang udah gw dapat selama ini. Alhamdulillah trip gw 90% lancar jaya. Dari trip ini gw dapet seneng dan bahagia. Dan trip ini juga menjadi trip terakhir gw Jpeople. Karena 2018 Insyaallah kalau umur panjang dan diberi kesehatan gw mau fokus ke masa depan gw. Ngejalanin apa yang gw suka. Ngelakuin hal – hal yang menyenangkan dengan harapan dan doa – doa terbaik di tahun 2018.
2017 akan segera berlalu. Semua hal manis dan pahit yang gw alami di sepanjang tahun ini menjadi kenangan yang akan selalu gw ingat. Sekali lagi gw bisa melewatinya. Hidup emang gak semanis yang kita mau tapi setidaknya kita pernah mengisi hidup kita dengan hal – hal manis yang kita ciptakan sendiri. Well, 2017 tinggal beberapa jam lagi. Terima kasih untuk semuanya. Semoga 2018 entar lebih banyak lagi hal baik dan manis yang menyertai hidup kita semua ya Jpeople. Amin.

Salam Ransel Ijo +62

Thursday, 28 December 2017

Membandel di Penghujung Tahun 2017

Ransel Ijo +62hhm…Selamat pagi untuk hari yang membingungkan ini. Selamat pagi juga untuk loe semua yang sedang (mungkin) membaca postingan ini. Ketika nulis postingan ini, gw lagi dalam posisi enak. Kenapa? Ya gw lagi santai Jpeople di lantai 2 sebuah gedung yang penuh dengan ilmu pengetahuan di kawasan Karang Baru, Aceh Tamiang. Tema hari ini adalah Membandel di Penghujung tahun. Bisa dibilang gw ini bukan jenis anak yang bandel. Gw juga bukan anak yang rajin – rajin amat. Sedang – sedang ajalah. Tapi entah kenapa hari ini semangat kerja gw menurun drastis. Gak tau kenapa kok bisa gini. Hari ini gw bolos dari kerja. Dan asal loe tahu aja ya, ini pertama kalinya terjadi dalam hidup gw. Padahal jaman masih sekolah dulu, haram hukumnya buat gw untuk ngebolos kecuali kalo lagi sakit baru deh gw gak masuk sekolah. Entah kenapa gw hari ini pengen banget bolos. Lari dari aktifitas yang membosankan. Pas jaman belum punya kerjaan sibuk banget pengen dapet kerja. Udah kerja sekarang malah males – malesan. Ya udahlah, toh sesekali nakal kan gapapa. Namanya juga manusia. Gak ada yang sempurna.
Gw memilih gedung ini sebagai tempat pelarian gw untuk bolos kerja. Karena kalo gw udah disini gak ada seorang pun yang bisa nemuin gw.  Udah gitu tempatnya juga nyaman dan adem. Cocok buat gw untuk konsentrasi nulis postingan travelling gw kemarin. Alhamdulillah pagi ini hangat banget. Setelah beberapa hari diguyur hujan terus . Hangatnya lembut menggantikan lembabnya hari – hari kemarin. Bikin suasana hati jadi lebih membaik meski kelakuan gw hari ini gak baik. Tapi gw janji Cuma hari ini doang kok gw bolos kerja. Besok gw udah masuk kerja lagi. Secara kan besok hari terakhir kerja. Terus lusa udah weekend and than siap – siap deh menyambut Tahun Baru 2018. Waktu berputar sangat cepat ya Jpeople. Resolusi tahun 2017 aja belum terealisasi semua, sekarang  gak kerasa udah mau masuk tahun 2018 aja. Gw masih banyak hutang resolusi di tahun 2017. Alhamdulillahnya Allah SWT masih ngasih gw kesehatan dan rezeki sampai hari ini. Thanks God. Gak tau udah sebanyak apa dosa gw disepanjang tahun 2017 ini. Yang jelas gw selalu pengen jadi pribadi yang lebih baik lagi di tahun baru 2018.
Aksi membandel gw hari ini gak patut dicontoh ya Jpeople. Meski terkadang kita emang perlu main – main bentar kalo udah jenuh dengan kegiatan yang kita lakuin sehari – hari. Oke deh cukup untuk intermezzo hari ini. Semoga setelah membandel hari ini, besok banyak hal baik yang bisa gw lakuin untuk diri gw dan orang – orang disekeliling gw. Amin.

Selamat pagi aja dan selamat hari Kamis. Jangan lupa bahagia ya Jpeople. Salam Ransel Ijo +62

Tuesday, 3 October 2017

DEADLINE !!! Pemulihan Singkat Jelang Trip Panjang Terakhir 2017

Ransel Ijo +62 – Hai hai Jpeople ^_^ selamat pagi dan selamat datang di Bulan Oktober 2017. Selamat ulang tahun buat loe yang kebetulan berulang tahun hari ini. Doa dari gw untuk loe semoga semua hal – hal baik selalu meliputi kehidupan loe dan bahagia dunia akhirat. Amin. Wah udah sampe di Oktober aja nih ya Jpeople. Gimana dengan pagi ini?? Loe lagi ada masalah? Lagi gembira? Or lagi gak tahu mau ngapain? Oke oke dari pada gw banyak tanya mending loe simak nih cerita gw pagi ini.
Kinesio Tape Plaster Warna  Warni
Hari ini gw masih dengan kabar yang belum memuaskan JPeople. Masih dengan kondisi kaki gw yang belum pulih tapi gw bersyukur pelan – pelan rasa sakitnya udah mulai berkurang. Sebenarnya sih gw gak terlalu pusingin banget cidera lutut gw ini tapi mengingat 2 bulan lagi gw mau trip panjang dan menggunakan kaki sebagai mobilisasi gw selama disana makanya gw khawatir banget trip kali ini gw jalanin dengan gak maksimal. Belum lagi gw pergi gak sendiri. Meskipun gw belum tahu persis berapa orang yang bakalan fix ikut trip gw ini. Tapi namanya gw bawa orang toh gw gak mau dong ngerepotin dan ngecewain orang yang trip bareng gw. Gw cuma bisa ikhtiar nih Jpeople. Salah satu cara gw buat sembuhin lutut gw saat ini gw menggunakan Kinesio Tape. Apa itu?? Gw juga baru dengar. Awalnya gw gak yakin bisa sembuh dengan pake itu Kinesio Tape. Oh ya For your information aja nih Jpeople, Kinesio Tape ini adalah plaster warna warni yang biasa di pakai atlet buat mengurangi rasa sakit di otot dan sendi di beberapa bagian tubuh. Pas kecelakaan kemarin gw gak cek ke dokter perihal kaki gw ini. Setelah 1 minggu kecelakaan gw sempat ngerasain ada yang aneh sama lutut gw yang suka nyeri kalo dibawa jalan. 
Kinesio Tape yang gw pilih warna ijo

Semoga bisa cepat sembuh pake plaster ini
Berawal dari situ gw sempat ragu apa gw ke dokter atau gak. Temen sih ada yang nyaranin buat x-ray dulu buat tahu lutut gw kenapa. Temen yang lain juga nyaranin buat di urut aja. Duh pilihan yang benar – benar gak mau gw pilih. Akhirnya gw pilih cara gw sendiri yakni menggunakan Kinesio Tape sebagai alternatife penyembuhan buat lutut gw. Setelah Tanya sana sini gw  dan mantepin hati, gw pun langsung pesen di online 1 buah Kinesio Tape. 3 hari dipesan barang udah nyampe aja. Alhamdulillah. Jadilah gw pake si plaster dalam beberapa hari ini. Maksimal tuh pakenya 5 hari minimal 3 hari. Cara pakenya gampang kok ikuti aja cara pemakaiannya. Setelah 2 hari pake gw mulai ngerasain hal beda di lutut gw. Lumayan enak buat di pake jalan dan rasa sakit yang biasa gw rasa pas melangkah udah mulai berkurang. Semoga aja ini gak bersifat sementara deh karena gw sangat berharap bisa sembuh seutuhnya Jpeople. Sakit ini benar – benar sangat mengganggu aktifitas gw yang jenisnya gak bisa duduk diem.
Semoga sisa waktu 2 bulan yang gw punya ini cukup untuk penyembuhan ini. Amin. Gw juga bakalan Kinesio Tape ini pas trip entar buat jaga – jaga kalo – kalo cidera gw tambah parah. Semoga aja gak ya.

Thanks udah mau singgah di postingan gw kali ini. Tetap sehat ya Jpeople biar bisa jalan – jalan.